Tanya Jawab Covid-19

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa 70% dari 8.230 pasien meninggal akibat COVID-19 belum menerima vaksinasi lengkap.

Ini membuktikan bahwa vaksinasi lengkap dan booster mampu mengurangi risiko dirawat dan kematian. Yuk, lindungi diri kita dan orang-orang di sekitar kita, segera vaksinasi jika giliran kita sudah tiba.


a. Bagi sasaran yang mengalami drop out dalam rentang waktu kurang dari enam bulan dapat diberikan vaksin kedua dengan jenis vaksin yang berbeda sesuai ketersediaan di masing-masing daerah

b. Bagi sasaran yang mengalami drop out dalam waktu lebih dari enam bulan, maka vaksinasi primer nya dilanjutkan kembali sebanyak 2 kali dan vaksinasi dapat menggunakan jenis vaksin yang berbeda dari vaksin semula

c. Mengingat saat ini vaksin Sinovac yang didistribusikan jumlahnya terbatas dan diperuntukkan bagi sasaran anak usia 6-11 tahun, maka sasaran yang drop out dapat menggunakan vaksin dengan jenis yang berbeda dan tersedia untuk melengkapi dosis keduanya dengan mengutamakan vaksin yang memiliki masa kadaluarsa terdekat


Tidak. Tidak ada vaksin COVID-19 di dunia saat ini yang mengandung virus aktif yang dapat menyebabkan seseorang menjadi terinfeksi virus COVID-19. Hal ini berarti tidak ada vaksin COVID-19 yang dapat menyebabkan seseorang menjadi sakit atau terinfeksi COVID-19.

Vaksin COVID-19 “mengajarkan” sistem imun manusia untuk mengenali dan melawan virus yang menyebabkan COVID-19. Kadang proses ini dapat menyebabkan beberapa gejala seperti demam. Gejala ini normal dan merupakan tanda bahwa tubuh sedang membentuk proteksi dan sistem kekebalan tubuh melawan virus yang dapat menyebabkan seseorang menjadi sakit atau terinfeksi COVID-19.


Tidak. Tidak ada vaksin COVID- 19 yang telah diteliti dan direkomendasikan untuk dipakai yang dapat menyebabkan seseorang terdeteksi positif saat dilakukan test swab antigen dan PCR (pemeriksaan yang digunakan untuk mengetahui apakah saat ini mengalami infeksi aktif).

Jika tubuh mulai membentuk respon imun terhadap vaksin (yang adalah tujuan utama vaksinasi) maka penerima vaksin dapat menerima hasil positif dalam tes antibodi. Tes antibody mengindikasikan bahwa seseorang sebelumnya mengalami infeksi dan memiliki level proteksi melawan virus.


Ya. Vaksinasi COVID-19 direkomendasikan untuk semua orang berusia 12 tahun ke atas, termasuk perempuan yang sedang dalam program kehamilan atau akan hamil di masa mendatang, termasuk juga untuk pasangannya.

Hingga saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa vaksin apapun, termasuk COVID-19, dapat menyebabkan masalah kesuburan atau kesulitan hamil pada perempuan dan laki-laki.


Tidak. Siklus menstruasi perempuan tidak dapat dipengaruhi dengan berdekatan dengan seseorang yang menerima vaksin COVID-19.

Beberapa hal yang dapat mempengaruhi siklus menstruasi, termasuk stress, perubahan dalam jadwal, masalah dengan tidur, dan perubahan dalam pola makan atau olahraga. Infeksi juga dapat mempengaruhi siklus menstruasi.


Tidak. Menerima vaksin COVID-19 tidak dapat membuat seseorang menjadi magnetik, termasuk pada lokasi penyuntikan yang biasanya dilakukan pada lengan atas. Vaksin COVID-19 tidak mengandung bahan yang dapat memproduksi medan magnet pada lokasi penyuntikan. Semua vaksin COVID-19 bebas dari logam.


Tidak. Vaksin COVID-19 tidak dapat mengubah atau berinteraksi dengan DNA seseorang dalam cara apapun. Baik jenis vaksin dengan platform mRNA, inactivated vaccines dan viral vector, vaksin COVID-19 memberikan instruksi (dalam bentuk material genetik) kepada sel tubuh kita untuk mulai membuat kekebalan tubuh melawan virus yang menyebabkan COVID-19. Walaupun begitu, materi genetik tersebut tidak akan pernah masuk ke dalam inti sel, tempat DNA berada.


YA. Vaksin COVID-19 meski dikembangkan dengan cepat namun melalui tahapan-tahapan untuk memastikan efikasi dan keamanannya.


Seseorang tetap dapat menerima vaksin COVID-19 dan vaksin lainnya, termasuk vaksin influenza, bahkan pada waktu yang sama. Pengalaman dengan vaksin lainnya menunjukkan bahwa cara tubuh kita mengembangkan kekebalan atau proteksi diketahui sebagai respon imun dan efek samping yang mungkin terjadi setelah tervaksinasi umumnya sama dengan baik diberikan bersamaan dengan vaksin lain atau diberikan tunggal.

Info Penting