Hoax Buster

[SALAH] Vaksin Merupakan Praktik Depopulasi Rakyat

Hasil periksa fakta Ari Dwi Prasetyo.

Klaim tersebut salah. Faktanya, vaksin aman digunakan dan belum ada kematian massal akibat vaksin. Selain itu beberapa klaim dalam video yang dijadikan rujukan dalam narasi tersebut salah dan menyesatkan.

Selengkapnya di bagian penjelasan dan referensi.

= = =
Kategori: Konten yang Menyesatkan

= = =

Sumber: Twitter
https://archive.vn/KIwty

= = =
Narasi :
“Indonesia akan menjadi pabrik vaksin M-Rna?
Kalian akan membawa kematian bagi rakyat… dan dari pejabat sampai cebong bangga..
Ini lah alasannya…
Jangan jadikan Indonesia sebagai praktek depopulasi

#FormulaE

Gubernur”

Narasi dalam video:
“Dr. robert malone, yang menciptakan vaksin messenger RNS (mRNA) telah mengatakan tidak ada yang boleh menerima suntikan ini, Dia menciptakannya! Dan dia berkata – Jangan pernah melakukannya Jadi izinkan saya menjelaskan apa yang akan terjadi pada orang-orang yang telah mengambil mereka akan mati dalam enam bulan, tiga sampai lima tahun ke depan,” […]
(Narasi dilanjutkan setelah bagian referensi)
= = =
Penjelasan:
Beredar sebuah narasi oleh akun Twitter @dokumenapaaja yang mengatakan bahwa vaksin mRNA akan membawa kematian terhadap rakyat dan merupakan praktek depopulasi di Indonesia. Akun tersebut juga membagikan video yang berisi beberapa klaim terkait vaksin.

Setelah ditelusuri, klaim tersebut salah. Menurut Cdc.gov, manfaat vaksinasi COVID-19 melebihi potensi risiko apa pun. Laporan tentang efek samping pada VAERS setelah vaksinasi, termasuk kematian, tidak selalu berarti bahwa vaksin menyebabkan masalah kesehatan. Lebih dari 587 juta dosis vaksin COVID-19 diberikan di Amerika Serikat dari 14 Desember 2020 hingga 31 Mei 2022. Selama waktu ini, VAERS menerima 14.890 laporan awal kematian (0,0025%) di antara orang-orang yang menerima COVID- 19 vaksin. Dokter CDC dan FDA meninjau laporan kematian VAERS termasuk sertifikat kematian, otopsi, dan catatan medis.

Selanjutnya menurut Who.int, vaksin COVID-19 telah diuji dalam uji coba terkontrol acak besar yang mencakup orang-orang dari rentang usia yang luas, semua jenis kelamin, etnis yang berbeda, dan mereka yang memiliki kondisi medis yang diketahui. Vaksin telah menunjukkan tingkat kemanjuran yang tinggi di semua populasi. Vaksin telah terbukti aman dan efektif pada orang dengan berbagai kondisi medis mendasar yang terkait dengan peningkatan risiko penyakit parah. Ini termasuk tekanan darah tinggi; diabetes; asma; penyakit paru, hati atau ginjal; dan infeksi kronis yang stabil dan terkontrol.

Kemudian melansir Reuters.com, klaim dalam video yang dijadikan rujukan dalam narasi tersebut beberapa ada yang salah dan ada yang menyesatkan. Dalam klaim video tersebut dikatakan orang yang telah mengambil vaksin mRNA akan mati dalam enam bulan sampai 3-5 tahun ke depan, sedangkan belum ada laporan kematian massal akibat vaksin COVID-19 di AS sejak vaksinasi dimulai pada Desember 2020. Selanjutnya klaim yang menyatakan vaksin menurunkan sistem kekebalan alami dan akan menyebabkan kematian apabila mengambil vaksin booster. Padahal menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), vaksin bekerja dengan kekebalan tubuh, bukan melawannya. Lalu klaim peningkatan ketergantungan antibodi (Antibody Dependent Enhancement) terjadi pada semua orang yang telah vaksin, padahal tidak ada bukti bahwa vaksin COVID-19 menyebabkan ADE. Lalu beberapa klaim lainnya seperti pembekuan darah dan kemandulan akibat vaksin mRNA yang tidak terbukti kebenarannya.

Dengan demikian klaim oleh akun Twitter @dokumenapaaja merupakan informasi yang keliru dan termasuk ke dalam kategori Konten yang Menyesatkan.

= = =
Referensi:
https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/vaccines/safety/adverse-events.html
https://www.who.int/news-room/feature-stories/detail/safety-of-covid-19-vaccines#:~:text=Safety%20of%20COVID%2D19%20vaccines%20for%20different%20groups&text=The%20vaccines%20have%20shown%20a,increased%20risk%20of%20severe%20disease.
https://www.reuters.com/article/factcheck-video-covid19-idUSL1N2PW2DE

[lanjutan narasi]
“..karena tiga alasan. menurunkan sistem kekebalan Anda sendiri sebesar 35%. Suntikan pertama melakukannya dengan setidaknya 15% Yang kedua melakukannya dengan 35% Sekarang – jika Anda mengambil suntikan booster, Anda akan mati. Anda mengambil suntikan flu dimasa depan, Anda akan mati. Alasan kedua – peningkatan yang bergantung pada antibodi dan peningkatan yang bergantung pada antibody apa yang terjadi dengan suntikan ini dengan semuaorang yang telah mengambilnya Tapi tidak mungkin kamu tahu itu Jadi mengingat fakta itupeningkatan ketergantungan antibodi menipu seluruh tubuh agar percaya bahwa sel yang memakan pathogen sedang memakannya padahal tidak, akhirnya mengarah ke apa yang disebut badai sitokin, yang menyebabkan kegagalan organ Itu akan menyebabkan kematian, dan tidak ada penghentian bahwa tidak ada jumlah obat yang akan menghentikannya. Alasan ketiga – pembekuan darah Setiap orang yang telah mengambil suntikan mendapat pembekuan darah. Jika Anda tidak percaya padauk ada cara untuk mengetahuinya Ambil apa yang disebut tes D-Dimer. Apa yang dilakukan, adalah mendeteksi pembekuan darah pada tingkat mikroskopis Kami memotong gumpalan darah penuh dari orang-orang sekarang saat saya berbicara dengan Anda. Jutaan orang telah meninggal karena suntikan Dalam pertemuan terakhir Anda [Dewan
Sekolah Ohio SW] terakhir Anda Anda menganjurkan orang-orang untuk mengambil suntikan potensial di masa depan bersama dengan memakai masker dan saya mendengar orang tua mengatakan hal yang sama Jadi untuk orang tua yang benar-benar mempertimbangkan untuk menusuk anak mereka sendiri,
Anda akan mensterilkannya secara permanen Orang yang telah mengambil suntikan disterilkan Anda tidak dapat memiliki anak. Anda juga telah menyuntikkan diri Anda dengan HIV yang setara. Anda sekarang tidak dapat lagi menyusui, mendonorkan darah, mendonorkan organ, mendonorkan plasma darah, atau sumsum tulang jika anda tidak percaya padaku”

= = =

The post [SALAH] Vaksin Merupakan Praktik Depopulasi Rakyat appeared first on [TurnBackHoax].

Bagikan

Info Penting